DPRD Tanah Bumbu Sampaikan Dua Buah Raperda Inisiatif Ketua KNPI Tanah Bumbu Andi Rustianto Ajak Pemuda Sukseskan Pilkada 2024 Sekda Ambo Sakka Hadiri Serah Terima Jabatan Kepala BPK Perwakilan Kalsel di Banjarbaru Hari Asyura 10 Muharram, Warga Komplek Perumahan Sepunggur Raya Indah Masak Bubur Asyura dan Panjatkan Doa Bersama Dinkes Tanah Bumbu Himbau Pekan Imunisasi Nasional Polio

Home / Tanah Bumbu

Rabu, 17 November 2021 - 08:57 WIB

Laporan Pendahuluan Penyusunan Dokumen Rencana Kontijensi Banjir

BATULICIN, RSB – Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (Kalak BPBD) Kabupaten Tanah Bumbu, Eriyanto Rais membuka Ekspose Laporan Pendahuluan Penyusunan Dokumen Rencana Kontijensi Banjir Tahun 2021, Senin (15/11/2021) bertempat di Ruang Rapat BPBD.

Eriyanto Rais, dalam sambutannya mengatakan, maksud dan tujuan ekspose tersebut adalah menyusun dokumen perencanaan kontijensi untuk ancaman bencana banjir sehingga mampu mengidentifikasi berbagai kendala dan permasalahan yang dihadapi, dan strategi yang tepat untuk penanggulangan banjir di Kabupaten Tanah Bumbu agar lebih optimal kedepannya.

Pedoman tanggap darurat bencana banjir di Kabupaten Tanah Bumbu dapat dilaksanakan secara cepat, tepat, efektif serta efisien terutama berbagai dasar memobilisasi sumber daya para pemangku kepentingan (stake holder) yang mengambil peran dalam kondisi darurat.

Sasaran Penyusunan Rencana Kontijensi Banjir Kabupaten Tanah Bumbu yaitu lembaga pemerintah di Kabupaten Tanah Bumbu yang memiliki keterkaitan tugas pokok dan fungsi dalam bidang penanggulangan bencana.

Multi pihak terkait seperti pemerintah, perguruan tinggi, masyarakat, dunia usaha dan media.

Dokumen Rencana Kontijensi Kabupaten Tanah Bumbu untuk Ancaman Banjir yang dapat diterapkan dalam kebijakan penanggulangan bencana banjir diambil oleh Pemerintah Kabupaten Tanah Bumbu.

Pada rentang waktu 2004-2019, secara keseluruhan Kabupaten Tanah Bumbu telah mengalami 59 kali kejadian dengan 6 jenis bencana.

Bencana yang pernah terjadi yaitu banjir, tanah longsor, gelombang pasang / abrasi, kekeringan, angin kencang serta kebakaran hutan dan lahan.

Dari jenis bencana tersebut, bencana banjir merupakan jenis bencana yang paling sering terjadi yaitu sebanyak 26 kali kejadian.

Proses penyusunan dilakukan secara bersama dan terbuka, pembagian dan tugas setiap pemangku kepentingan berdasarkan bidang tugas yang sesuai dengan Sistem Komando Penanganan Darurat Bencana.

Rencana Kontijensi selalu dimutakhirkan atau dikaji ulang secara periodik berdasarkan perubahan komponen resiko, penambahan dan perubahan/pengurangan sumberdaya dan perubahan ancaman bencana (BNPB 2021).

Hadir pada kegiatan ekspose tersebut Dandim 1022 Tanah Bumbu, Polres Tanah Bumbu, DanPos AL Tanah Bumbu, Tim Percepatan Pembangunan Kabupaten Tanah Bumbu yang membidangi urusan kebencanaan, Beberapa Kepala Dinas, Beberapa Camat, Kabid Pencegahan dan Kesiapsiagaan BPBD Provinsi Kalimantan Selatan Sahruddin sebagai narasumber serta Konsultan CV. Madani Callysta Saibuyun Yogyakarta. (Ags/Zuh/RSB)

Share :

Baca Juga

Tanah Bumbu

Kadis DPMD Serahkan 8 SK Pjs Kepala Desa di Kecamatan Sungai Loban

kecamatan Kusan Hilir

Kusan Hilir Gelar Sosialisasi Pemutakhiran Data IDM 2024

Tanah Bumbu

Habib Muhammad dari Yaman Hibur Anak Yatim IAY

Tanah Bumbu

Eksplorasi Destinasi Baru, Wabup Perkenalkan Wisata Air Terjun Batis Langupan

Tanah Bumbu

Dinkes Tanbu Data Kasus Gangguan Ginjal Akut Pada Anak

Tanah Bumbu

Buku KIR Kini Diganti BLUe

Dispersip

Pelaku UMKM Diajak Laksanakan Program Transformasi Perpustakaan Berbasis Inklusi Sosial
Dinkes

Dinkes

Dinkes Tanbu Dikunjungi DPRD Kukar

You cannot copy content of this page